IDENTIFIKASI KUALITAS PERAIRAN DI SUNGAI KAHAYAN DARI KEBERADAAN SISTEM KERAMBA STUDI KASUS SUNGAI KAHAYAN KECAMATAN PAHANDUT KALIMANTAN TENGAH

Rezha Setyawan, Achmad Rusdiansyah, Hafiizh Prasetia

Abstract


Air merupakan sumber daya alam yang memenuhi hajat hidup orang banyak sehingga perlu dilindungi agar dapat bermanfaat bagi hidup dan kehidupan manusia serta mahkluk hidup lainnya. Sungai Kahayan yang berada di Kec. Pahandut Provinsi kalimantan Tengah yang merupakan salah satu sumber air berupa daerah aliran sungai  yang rentan terhadap pencemaran, khususnya dari aktivitas sistem keramba ikan yang menyebabkan penurunan kualitas air di perairan akibat dari sisa pakan dan kotoran yang apabila terdegradasi oleh mikroorganisme pengurai akan meningkatkan konsentrasi nutrient berupa nitrat dan fospat. Tujuan dari penelitian ini untuk mengetahui status kualitas air dilihat dari DO, pH, BOD, dan kandungan amoniak (NH3) yang berada di perairan Sungai Kahayan yang didukung dengan parameter kecerahan, kedalaman, dan kecepatan arus. Sampling dilakukan di 5 stasiun mulai dari Jembatan Kahayan sampai dengan Pembataan yang dipilih secara purposive. Pengukuran dan pengambilan sampel dilakukan pengukuran langsung dilapangan (in situ) dan di laboratorium (ex situ). Analisis data dilakukan dengan menggunakan metode environment quality index (EQI). Status kualitas air diperairan Sungai Kahayan berdasarkan metode environment quality index (EQI) tergolong dalam kelas I dimana kisaran nilai KA yang rata-rata berada pada 0,21 – 0,40  yaitu tergolong buruk, menurut PP no 82 Tahun 2001 kualitas air Sungai Kahayan masih belum sesuai dengan kriteria baku mutu air kelas I. Nilai parameter DO dan pH masih mendekati ambang baku mutu yang berkisar (kisaran 4,63 mg/L -6,20 mg/L), dan (5,06-6,09)  namun NH3 dan BOD masih jauh dalam baku mutu air minum yaitu (0,62 mg/L -1,02 mg/L), dan (4,20-12,62 mg/L). Hasil penelitian menunjukkan bahwa sistem keramba yang ada di Sungai Kahayan menyebabkan penurunan kualitas air, khususnya meningkatkan  parameter BOD, dan kandungan amoniak (NH3).


Keywords


Kualitas Air, Sistem Keramba, Sungai Kahayan, Environmental Quality Index (EQI)

Full Text:

PDF

References


Asdak, C.2002. Hidrologi dan pengelolaan daerah aliran sungai. Cetakan pertama. Penerbit gadjah mada university press. Yogyakarta

Byna S, 2009. Kajian Kualitas Air Sungai Yang Melewati Kecamatan Gambut Dan Aluh-Aluh Kalimantan Selatan

Efeendi, H. 2003. Telaah Kualitas Air Bagi Pengelolaan Sumber Daya Dan Lingkungan Perairan. Penerbit kasinus. Yogyakarta.

Krisdianto, 2006. Kualitas Air di Sentra Budidaya Air Tawar Dengan Sistem Keramba di Sungai Riam Kanan. Kalimantan Selatan

Kristanto, P. 2002. Ekologi Industri.

Penerbit ANDI. Yogyakarta.

Iriadenta, Eka., 2007. Panduan Belajar Pengolahan Data Perikanan. (EQI) Environmental Quality Index. Banjarbaru.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No 82 Tahun 2001, Tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air, Kementrian Lingkungan Hidup. Jakarta.




DOI: http://dx.doi.org/10.20527/infotek.v13i2.1836

Article Metrics

Abstract view : 117 times
PDF - 65 times

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2016 INFO-TEKNIK

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License

joomla
statistics View My Stats

Indexed By:

 

Citation :

SINTA Grade 5 (Arjuna 44,06) :

GOOGLE SCHOLAR : Kutipan = 24, H-index = 3, i10-index = 0

IPI :  Artikel = 100

IOS 3969 : Artikel = 239